Follow me by Email

Wednesday, July 9, 2014

Kurangi Greenpeace, Lebih Banyak Tenaga Ramah Lingkungan

Keadaan semakin buruk bagi LSM lingkungan yang (pernah) dijunjung tinggi, Greenpeace. Kebocoran terbaru menunjukkan bahwa departemen keuangan mereka pada dasarnya tidak mengetahui apa yang dikerjakan oleh LSM ini, dikabarkan bahwa mereka kehilangan $3 Juta AS dalam spekulasi pasar mata uang (skenario yang khususnya sangat aneh mengingat sayap kiri yang umum ini tidak menyukai perusahaan dan lembaga keuangan), dan mereka kembali diserang lagi ketika diketahui bahwa salah satu direktur kampanye mereka biasa melakukan perjalanan dinas dari Luksemburg ke Amsterdam – sangat ironis bagi LSM yang ‘hijau’ di setiap namanya.


Tampaknya semua hal yang salah tetap dilakukan, meskipun ini bukan hal yang pertama – beberapa kampanye Greenpeace beberapa tahun lalu juga gagal. Mereka diminta oleh Wilayah Samudra Hindia Britania untuk melakukan pelestarian laut, keputusan yang kemudian diketahui oleh saluran Wikileaks mengenai apa yang diinginkan oleh pemerintah AS dan Inggris Raya – rancangan pelestarian laut ini memiliki maksud bahwa pulau tersebut dapat terus digunakan sebagai basis militer AS dan juga secara besar-besaran mengurangi kesempatan penduduk asli pulau tersebut untuk kembali.

Beberapa peserta kampanye akar rumput menjadi sangat tidak puas dengan fokus Greenpeace pada pertunjukkan besar dan ramah media yang melibatkan, mendaki, membangun, atau menginvasi kilang minyak. Hal ini sangat jauh dari niat baik publik yang dirumuskan oleh organisasi ini pada tahun 1960an dan 70an, dan ketika mereka berlayar mengelilingi dunia dengan kapal Rainbow Warior yang kemudian diledakkan oleh pemerintah Prancis karena masalah yang ditimbulkan olehnya.

Sangat disayangkan melihat kegagalan LSM yang pernah berjaya, namun disamping angan-angan beberapa sayap kanan dan para penyangkal perubahan iklim, ini bukanlah akhir dunia akan pergerakan hijau – ini hanya menunjukkan betapa pentingnya memiliki gerakan akar rumput yang terorganisir dan kuat, demikian juga LSM dan badan amal terpisah dan profesional.

Terdapat sebuah argumen jika LSM tersebut mendapatkan lebih banyak rasa hormat dari para politikus daripada dari gerakan akar rumput dan oleh karena itu, mereka lebih menguntungkan sesuai dengan tujuan para politikus. Mereka tahu bagaimana berbicara dengan bahasa yang sama seperti politikus, dan untuk menggunakan saluran formal dalam pelaksanaannya; mereka memiliki uang untuk membuat iklan-iklan dan menjalankan kampanye ditargetkan yang dimengerti oleh politikus; mereka sering terlihat seperti politikus (LSM hijau di barat cenderung memiliki staf terutama yang berkulit putih, sama seperti pemerintahan barat).

Namun pada akhirnya, kekuatan asli dari setiap LSM berasal dari ancaman implisit atau eksplisit yang mereka dapatkan dari orang-orang di belakang mereka yang siap menunjukkan dukungan untuk sebuah alasan. LSM memiliki uang, namun tidak sebanyak pelobi minyak atau perusahaan lain – mereka harus memiliki banyak pendukung di belakang mereka untuk benar-benar menakuti politikus agar mendengarkan mereka. Mereka juga membutuhkan gerakan akar rumput dari orang biasa di belakang mereka hanya untuk membuat mereka terlihat normal – untuk memberitahukan kebijakan apa yang mereka wujudkan dan kebijakan lain yang harus dihentikan, dan untuk meyakinkan mereka tidak lupa atas cita-cita asli dan secara harafiah berubah menjadi membosankan, dan juga para politikus status quo seharusnya menjadi lawan.

Gerakan akar rumput seperti Occupy di AS dan Climate Camp di Inggris Raya telah berhasil mendapatkan reaksi kuat dari masyarakat, meskipun tidak bekerja sama dengan LSM. Reaksi kekerasan oleh polisi dan politikus terhadap gerakan ini menunjukkan bahwa mereka didorong dan memiliki dukungan yang cukup untuk menstimulasi perubahan nyata, bahkan jika mereka tiba-tiba ditutup oleh kekuatan masyarakat. Jika kita dapat terus membangun gerakan mendukung keadilan sosial dan lingkungan, kita dapat mengubah dunia bahkan tanpa bantuan kelompok yang tidak patuh seperti Greenpeace.

Diterjemahkan dari Bahasa Inggris, artikel asli di publikasikan tanggal di 26.06.2014:


[ LSM lingkungan, pasar mata uang, lembaga keuangan, Greenpeace, Wilayah Samudra Hindia Britania, saluran Wikileaks, Rainbow Warior ]

No comments:

Post a Comment